Sony Alpha a7: Kualitas Mengalahkan DSLR dalam Paket Berukuran Pint


Inovasi teknis tidak selalu menghasilkan produk yang orang benar-benar ingin beli, tetapi kamera digital Sony telah mengirimkan barang di kedua front baru-baru ini. Kami tergoda untuk mengatakan bahwa a7 adalah pencapaian terbesarnya hingga saat ini.

Sony Alpha a7 review: Apa yang perlu Anda ketahui


Pada pandangan pertama ini terlihat seperti kamera sistem kompak (CSC) kelas atas yang khas. Desain seperti SLR dengan punuk bidik sudutnya merupakan penyimpangan dari model NEX sebelumnya (sekarang menggunakan merek Alpha), dan menyerupai rentang Olympus OM-D. Namun, perubahan besar ada di dalam. Walaupun menggunakan lensa E-Mount yang sama dengan Sony CSC sebelumnya, ini adalah salah satu CSC pertama (bersama dengan a7R 36-megapiksel) yang menggunakan sensor full-frame.

Ini merupakan tonggak penting dalam kemampuan CSC untuk menantang dominasi SLR di kalangan penggemar fotografi. Ini juga merupakan pencapaian teknis yang luar biasa. Salah satu alasan mengapa CSC lebih kecil dari SLR adalah karena mereka membuang mount lensa yang awalnya dirancang untuk kamera full-frame. Sensor a7 hampir tidak pas di belakang dudukan lensa - lampu yang masuk harus memutar beberapa sudut ketat di dalam lensa untuk menutupi seluruh bingkai. Hasilnya adalah kamera lensa full-frame interchangeable yang memiliki berat 474g, atau 769g dengan lensa kit 28-70mm. Itu sedikit lebih dari setengah berat Nikon D610 atau Canon EOS 6D dengan lensa zoom kit mereka.

Sony Alpha a7 ulasan: Pilihan lensa


A7 akan menerima lensa E-Mount apa pun, tetapi untuk memotret bingkai penuh, harus dipasangkan dengan salah satu model FE baru. Saat ini ada lima yang tersedia. FE 28-70mm F3.5-5.6 OSS tersedia dengan a7 sebagai kit seharga sekitar £ 1.500, atau secara terpisah seharga £ 450. Atau, ada OS ZA 24-70mm f4 FE kelas atas lainnya Carl Zeiss Sonnar T *, tersedia dengan harga £ 1.050. Tersedia dua bilangan prima: 35mm f / 2.8 seharga £ 750 dan 55mm f / 1.8 seharga £ 930. Lensa telefoto FE 70-200mm F4 G OSS tersedia untuk pre-order dari Sony dengan harga £ 1.239.

Ini adalah sensor yang sangat besar dalam tubuh yang sangat kompak, di sini dibandingkan dengan Alpha berbasis APS-C

Sementara harga a7 sangat rendah untuk kamera full-frame, lensa ini mahal mengingat spesifikasinya. Sony mengirimi kami 55mm f / 1.8 untuk pengujian, yang tidak jauh dari spesifikasi lensa 50mm f / 1.8 yang tersedia untuk SLR dengan harga sekitar £ 100. Namun, kinerja optik lensa 55mm ini berada di liga yang berbeda dengan lensa SLR murah, dengan detail yang sangat tajam bahkan ketika memotret terbuka lebar pada f / 1.8. Jika lensa lain dalam kisaran FE seperti ini, harga mereka mulai tampak jauh lebih masuk akal.


Sony a7 review: Fitur dan penanganan


Sony telah memotong ukuran dan berat tetapi tidak mengurangi fitur. Layar LCD 3in miring ke atas dan ke bawah, dan jendela bidiknya adalah layar XGA OGA besar yang sama yang membuat kami begitu terkesan oleh berbagai kamera Sony lainnya. Handgripnya jauh lebih kecil dari grip SLR, tetapi berkontur dengan baik dan a7 terasa aman saat dipegang dengan satu tangan. Slot kartu berada di samping daripada di kompartemen baterai, sehingga masih dapat diakses saat memotret dengan tripod.

Ada dua tombol perintah, tombol mode dan tombol kompensasi eksposur yang tersusun rapi di pelat atas, plus roda di belakang. Dalam mode eksposur manual, perintah cepat menangani kecepatan rana dan apertur sementara roda belakang menjaga kecepatan ISO. Biarkan kecepatan ISO pada Auto dan eksposur tetap otomatis untuk mode prioritas rana dan apertur, lengkap dengan kompensasi eksposur. Ini sangat cocok untuk mengontrol kedalaman blur bidang dan gerakan secara hati-hati tanpa harus khawatir tentang tingkat pencahayaan keseluruhan.

Bahkan, kami menemukan diri kami menggunakan metode ini secara rutin, karena pengaturan otomatis sepenuhnya kurang ideal. Pengujian dengan lensa 55mm f / 1.8, apertur tampaknya terjebak pada f / 4 dalam cahaya rendah, menghasilkan kecepatan ISO tinggi yang tidak perlu. Hanya ketika kecepatan ISO mencapai 6400 barulah lubang yang lebih luas digunakan. Tidak ada cara untuk menyesuaikan perilaku fungsi ISO Otomatis. Halangan lainnya adalah roda belakang mudah disenggol secara tidak sengaja. Kami menyiasatinya dengan menonaktifkan fungsi standar roda dan menetapkan kecepatan ISO ke tombol C3, yang tidak ditetapkan secara default.

Ada tiga tombol yang dapat disesuaikan, ditambah tombol dan sakelar terkait yang beralih antara dua fungsi berlabel: AF / MF dan AEL. Bahkan, kelima dapat disesuaikan untuk salah satu dari 46 fungsi, dan demikian juga dapat lima tombol pada pad navigasi. Tombol C1 pada pelat atas ditetapkan ke Pengaturan Fokus Otomatis secara default, di mana roda belakang berputar melalui berbagai opsi multi, zona, pusat dan tempat, sedangkan panggilan perintah ganda menyesuaikan posisi secara vertikal dan horizontal. Ini adalah sistem yang baik yang bekerja dengan baik dengan jendela bidik dan layar LCD, tetapi kami lebih suka layar sentuh untuk penyesuaian area autofokus secepat mungkin.

Kami sangat senang melihat opsi yang disebut Eye AF, yang ditetapkan ke tengah pad navigasi secara default. Menggunakan deteksi wajah untuk fokus pada mata subjek - sempurna untuk kamera full-frame di mana kedalaman bidang bisa sangat dangkal. Ada juga fungsi AF-On, yang mengaktifkan fokus otomatis tanpa mengambil foto, ditambah opsi untuk menonaktifkan fokus otomatis ketika pelepasan rana ditekan - sehingga memisahkan fokus dan memotret menjadi tombol-tombol terpisah.

Wi-Fi dan NFC terintegrasi, dengan pemotretan jarak jauh dan fungsi transfer nirkabel bersama dengan aplikasi PlayMemories untuk iOS dan Android. Semuanya bekerja dengan elegan, tetapi kontrol pemotretan jarak jauh terbatas pada pelepasan rana, kompensasi pencahayaan, dan fungsi self-timer. Itu tidak berfungsi sebagai monitor jarak jauh untuk merekam video. Kamera dapat mengunduh aplikasi untuk menambahkan fungsi-fungsi tambahan di dalam kamera seperti pemotretan selang waktu dan retouching foto.

Sony Alpha a7 ulasan: Mode video


A7 ditentukan dengan baik sebagai kamera video. Ia merekam dalam format AVCHD pada 1080-25p, 50i atau 50p, dengan panjang klip hingga 30 menit dan bit rate hingga 28Mbit / s. Output HDMI dapat mengalirkan umpan video bersih untuk merekam atau memantau pada perangkat eksternal. Ada soket mikrofon dan headphone, dengan pengukuran yang jelas dan akses cepat ke kontrol volume melalui salah satu tombol yang dapat disesuaikan. Mode prioritas dan eksposur manual tersedia untuk video, termasuk prioritas apertur dan rana dengan kecepatan ISO otomatis dan kompensasi eksposur variabel. Tidak seperti kamera SLT Sony, eksposur manual dan fokus otomatis tersedia pada saat bersamaan. Namun, area fokus otomatis yang dipilih tampaknya diabaikan saat merekam. Kebanyakan videografer yang tajam akan lebih suka menggunakan fokus manual; ini dipenuhi dengan fokus memuncak untuk menyorot bagian pemandangan yang fokus tajam.


Sony Alpha a7 ulasan: Kualitas gambar


Tidak ada gangguan seperti itu untuk fotografer. Kualitas gambar memenuhi ekspektasi yang dimunculkan oleh sensor full-frame 24-megapiksel, dengan detail yang presisi dan noise yang lebih rendah daripada hampir semua CSC lainnya hingga saat ini. Hanya sensor X-Trans 16-megapiksel Fujifilm, yang muncul di Fujifilm X-M1, Fujifilm X-T1 dan Fujifilm X-E2, yang hampir bersaing untuk tingkat kebisingan.

Seperti biasa untuk kamera Sony, pengurangan noise diterapkan secara bebas ke JPEG. Ini memberikan hasil yang layak ketika mengubah ukuran gambar ke resolusi sederhana tetapi butuh banyak hal pada detail halus. Bagaimanapun, sulit membayangkan banyak pemilik kamera full-frame yang tidak suka memotret RAW.

Sony Alpha a7 ulasan: Kinerja


Performa foto bagus, bukan bagus. 2,2 detik untuk menghidupkan dan memotret lebih lambat dari kebanyakan CSC, dan 0,8 detik di antara pemotretan juga di sisi yang lambat. Autofocus responsif, dalam sebagian besar kasus, butuh sekitar 0,3 detik untuk fokus dan memotret. Itu melambat menjadi sekitar satu detik dalam cahaya yang sangat rendah, tetapi sangat jarang gagal fokus sama sekali. Kesalahan pemfokusan juga sangat jarang. Sensor pencitraan utama menggabungkan titik autofokus pendeteksi fase, dan ini dapat dinyalakan dan dimatikan dalam menu. Autofokus kali tampaknya lebih konsisten dengan itu diaktifkan tetapi tidak ada perbedaan besar.

Pemotretan bersambungan datang pada 4,8 fps dalam pengujian kami. Ada CSC yang jauh lebih cepat, tetapi ini adalah hasil yang terhormat dibandingkan dengan SLR full-frame full-level. Tidak seperti pada kebanyakan CSC, kecepatan tertinggi ini tersedia bersama dengan autofokus menerus untuk melacak subjek yang bergerak. Itu berlangsung selama 59 JPEG atau 27 frame RAW sebelum melambat masing-masing menjadi 1,6fps dan 1,3fps. Sebagian besar kontrol bersifat operasional ketika foto disimpan ke kartu, tetapi bukan menu utama.

Ulasan Sony Alpha a7: Kesimpulan


Tidak ada keraguan tentang itu - a7 adalah kamera yang luar biasa. Kualitas full-frame dalam paket kecil, ringan, dan harga terjangkau ini merupakan pencapaian yang menakjubkan, dan momen yang menentukan bagi CSC. Ada terobosan lain juga: Eye AF adalah sesuatu yang SLR konvensional tidak pernah bisa lakukan dengan sistem autofokus pendeteksi fase. Kami menduga bahwa sebagian besar fotografer amatir profesional dan serius tidak siap untuk membuang SLR mereka demi CSC, tetapi a7 mungkin membuat mereka berpikir dua kali.


Share this

Related Posts

Previous
Next Post »